Isyarat Muhammad Dalam Alkitab

isyarat-muhammad-dalam-alkitab

Kita temukan nama Muhammad  ini  di dalam  Injil  yang  sudah di-apokratipkan  oleh  para  pemimpin-pemimpin Gereja dahulu, dilarang dan dibuang sebab katanya memuat ajaran-ajaran yang palsu dan membahayakan iman orang-orang Kristen. Terlepas membahayakan ataukah tidak, palsu atau benar, marilah kita membawanya  dalam persoalan ini, kita buka sekarang Injil Barnabas pasal 72, bunyinya:

Yesus berkata: “Jangan bergoncang imanmu, dan jangan kamu takut, karena  bukan aku yang menjadikan kamu. tetapi Allah yang menjadikan kamu, memelihara kamu, adapun tentang ketentuanKu, maka sesungguhnya aku datang untuk menyediakan jalan bagi rasul Allah yang akan, datang membawa kelepasan bagi dunia. Tetapi  awas-awaslah, kamu ditipu oleh orang, karena akan datang beberapa banyak nabi-nabi  dusta. Mereka mengambil perkataanku dan menajisi perkataanku.” Maka kata Andreas: “Hai guru, sebutkanlah bagi kami sesuatu tanda supaya kami kenal dia.”

Maka jawab Yesus: “Sesungguhnya dia tidak datang pada masa kamu ini, tetapi  berbilang tahun di belakang kamu, yaitu di waktu dirusakkan orang akan Injilku dan hampir tak terdapat lagi 30 orang mukmin. Di waktu itulah Allah merahmati dunia ini. Maka diutuslah rasulNya yang tetap awan putih di atasnya mengenal akan dia, salah satu utusan Allah dan dialah yang mensahirkan dirinya kepada dunia dan ia akan datang dengan kekuatan yang besar untuk mengalahkan orang-orang jahat dan berhala dunia ini. Sesungguhnya Aku menyukai yang demikian ini, karena  dengan perantaraannya akan diterangkan dan dimuliakan orang Allah dan dia menyatakan kebenaranku dan dia akan menghukum orang-orang yang  mengatakan  bahwasanya aku lebih besar dari manusia biasa. Dengan sesungguhnya Aku  berkata bahwa bulan akan memberikan dia tidur waktu masih kanak-kanak dan manakala ia sudah besar, awaslah dunia ini jangan membuangkannya, karena dia akan membinasakan penyembah-penyembah berhala”.

Membaca akan surat Barnabas itu, maka tak dapat tiada gentarlah hati kita betapa Nabi yang dijanjikan itu,  begitu tepat digenapi kejadiannya.

  • Di tiap-tiap masa ada rasul-rasul / nabi-nabi yang telah diutus Allah SWT, sebagai pemberi peringatan dan pembawa kabar gembira. Hai Ahli Kitab, sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami, menjelaskan (syariat Kami) kepadamu ketika terputus (pengiriman) rasul-rasul, (Al-Maaidah:19)
  • Tentang berapa jumlah nabi-nabi tersebut, tidak diketahui dengan pasti. Tapi yang jelas, ada banyak. Ada sebagian yang dikisahkan, ada yang tidak. Berapa banyaknya nabi-nabi yang telah Kami utus kepada umat-umat yang terdahulu. (Az-Zukhruf:6) – Dan (kami telah mengutus) rasul-rasul yang sungguh telah Kami kisahkan tentang mereka kepadamu dahulu, dan rasul-rasul yang tidak Kami kisahkan tentang mereka kepadamu. (An-Nisaa’:164)

Inti ajaran dari para rasul dan nabi adalah TAUHID, menyeru pada Ke-Esaan Allah.

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu”, (An-Nahl:36)

Demikian pula dengan nabi Isa as. Beliau adalah seorang Rasul yang diutus Allah untuk bani Israel saja.

Dan (sebagai) Rasul kepada Bani Israel (yang berkata kepada mereka) : “Sesungguhnya aku telah datang kepadamu dengan membawa sesuatu tanda (mukjizat) dari Tuhanmu, … (Q.S Ali Imran:49)

Jawab Yesus: “Aku diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel.”(Matius 15:24)

Nabi Isa as (Yesus) menubuatkan akan datangnya Rasul terakhir, Muhammad saw.

Dan (ingatlah) ketika Isa Putra Maryam berkata: “Hai Bani Israel, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)” Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: “Ini adalah sihir yang nyata”.(Ash-Shaf :6)

Para Ahli Kitab sebenarnya telah mengetahui akan datangnya Rasul terakhir, yakni Muhammad. Bahkan mereka mengetahui infomasi ini secara jelas dan detail, sedetail mereka mengenal anak-anak mereka sendiri.

Orang-orang yang telah Kami berikan kitab kepadanya, mereka mengenalnya (Muhammad) seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Orang-orang yang merugikan dirinya, mereka itu tidak beriman (kepada Allah).(Al-An’am :20)

Nubuat tentang Rasulullah Muhammad ada dalam Injil dan Taurat.

Dan apabila kitab itu diberikan kepada seorang yang tidak dapat membaca dengan mengatakan: “Baiklah baca ini,” maka ia akan menjawab: “Aku tidak dapat membaca.” (Yesaya 29:12)

Siapakah nabi yang dikenal karena tidak bisa membaca? Nabi Muhammad, tentunya.

Lihat, itu hamba-Ku yang Kupegang, orang pilihan-Ku, yang kepadanya Aku berkenan. Aku telah menaruh Roh-Ku ke atasnya, supaya ia menyatakan hukum kepada bangsa-bangsa.(Yesaya 42:1)

Menyatakan hukum kepada bangsa-bangsa. Bahwa aturan, ajaran yang dibawanya (Al-Islam) tidak hanya untuk bangsa Arab saja tapi untuk seluruh umat manusia.

Ia sendiri tidak akan menjadi pudar dan tidak akan patah terkulai, sampai ia menegakkan hukum di bumi; segala pulau mengharapkan pengajarannya.(Yesaya 42:4)

Siapakah yang menggerakkan dia dari timur, menggerakkan dia yang mendapat kemenangan di setiap langkahnya, yang menaklukkan bangsa-bangsa ke depannya dan menurunkan raja-raja? Pedangnya membuat mereka seperti debu dan panahnya membuat mereka seperti jerami yang tertiup. (Yesaya 41:2)

Menaklukkan bangsa-bangsa, mengangkat pedang dan panah. Siapakah nabi yang juga pemimpin negara, serta pemimpin perang? Dengan kemenangan di tiap langkahnya? Dengan ciri-ciri demikian apakah nubuat tersebut merujuk pada Yesus? TIDAK. Karena Yesus lebih memilih memberikan pipi kiri ketika orang menampar pipi kanannya, dan ketika ada orang yang menginginkan bajunya dia maka dia akan memberikan jubahnya sekalian.

Tetapi Aku berkata kepadamu: Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapa pun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepadanya pipi kirimu.(Matius 5:39)

Dan kepada orang yang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. (Matius 5:40)

Dalam  Alkitab ada  lebih  dari satu pernyataan yang menunjukkan dinantikannya Nabi Muhammad. Namanya tidak disebutkan, tetapi melukiskan Muhammad. Kita  dapat menjumpai dalam Kitab Ulangan (Deuteronomy), pernyataan sebagai berikut:

“Saya akan mengangkat untuk mereka (Bani Israel) seorang  nabi seperti anda dari di antara saudara-saudara mereka; dan saya akan meletakkan kata-kata saya pada mulutnya, dan  dia  akan berbicara kepada mereka semua yang saya perintahkan padanya. Dan barangsiapa tidak akan memberikan perhatiannya kata-kata saya yang dia katakan atas nama saya, saya akan menuntut hal itu dari dia”. (Ulangan 18: 18-19)

Pernyataan  ini  menjanjikan  bahwa  Tuhan  akan  mengangkat seorang  nabi  dari  Bani Israel, bahwa nabi yang  akan  seperti  Musa  sendiri;  bahwa  Tuhan  akan meletakkan  kata-kata-Nya sendiri pada lisan nabi itu, dan bahwa  nabi  itu  akan  berbicara  dengan  nama Tuhan yang meletakkan kata-kata itu pada mulutnya.

Jadi perkiraan nabi ini mempunyai tiga gambaran,  tak seorangpun dari mereka yang dapat mengenai melainkan Nabi Muhammad:

  1. Nabi yang dijanjikan akan berasal dari saudara Bani Israel. Bani Israel dihubungkan hanya dengan orang-orang Arab.  Tidak ada bangsa di dunia ini yang akan dinamai sebagai saudara-saudara Bani Israel kecuali orang-orang Arab,  sebab Bani Israel adalah turunan  Ishak, dan orang-orang Arab adalah turunan Ismail, saudara Ishak.
  2. Nabi itu akan seperti Musa. Musa adalah seorang nabi dari suatu peraturan baru dan dia adalah pemimpin duniawi dan rohani untuk bangsanya. Lukisan ini hanya patut untuk Muhammad, di antara seluruh nabi yang datang setelah Musa. Tak seorang pun dari nabi-nabi itu, termasuk Yesus (Isa),  dikirimkan dengan peraturan-peraturan yang baru. Yesus mengikuti peraturan-peraturan Musa, dan tidak memperkenalkan hukum Agama yang baru. Juga ia tidak merupakan pemimpin yang sekuler (keduniawian) bagi orang-orang Israel. Selanjutnya, semua nabi itu, kecuali Muhammad, datang dari orang-orang Israel sendiri dan bukan dari saudara-saudara mereka.
  3. Pernyataan  itu  menyatakan Nabi yang dijanjikan sebagai seorang Nabi yang  tidak  akan  berbicara  darinya  sendiri. Firman Tuhan akan diletakkan pada lisannya.  Tak  ada  Nabi  kecuali  Muhammad  yang telah mengklaim bahwa bukunya berisikan firman-firman dari  Tuhan. Musa sendiri menerima wahyu, tetapi dia menyampaikan pesan-pesan itu dengan kata-katanya sendiri. Apa yang kita baca pada lima kitab Musa dianggap menjadi sabda-sabda dari Musa, bukan firman-firman dari Tuhan. Seluruh kitab yang menurut  Perjanjian Lama adalah ditulis dan dikatakan oleh penulis-penulis manusia,  dan  demikian  pula  empat  Injil. Yesus (Isa) berbicara kebenaran yang ia terima, tetapi dia berbicara dengan kata-katanya sendiri. Kitab  Injil  (Bible) yang terbaik, dianggap sebagai suatu dialog antara Tuhan dan manusia.

Hanya Alquran berisikan firman-firman dari Tuhan dan Muhammad sebagai   perantaranya. Muhammad tidak pernah mengklaim setiap ayat Qur’an sebagai perkataannya sendiri. Dia menceriterakan ayat-ayat Qur’an sebagai  firman-firman dari Tuhan yang meletakkannya pada lisan Muhammad.

Dengan demikian, lukisan itu nampaknya pantas hanya untuk Muhammad, dan bukan untuk yang lain.

Statemen yang lain, yang menunjukkan nubuat untuk Muhammad dapat dijumpai dalam kitab Ulangan (Deuteronomy):

“Inilah berkat yang diberikan Musa, abdi Allah itu, kepada Bani Israel sebelum ia mati. Berkatalah ia: Tuhan datang dari Sinai dan terbit kepada mereka dari Seir; Ia tampak bersinar dari pegunungan Parang dan datang dari tengah-tengah puluhan ribu orang yang kudus; di sebelah kanan-Nya tampak kepada mereka api yang menyala.” (Ulangan 33:1-2).

Kedatangan Tuhan bermakna kedatangan wahyu-Nya. Perkataan Musa ihwal manifestasi  dan penampakan Tuhan (tajalli) kepada tiga nabi di tiga tempat. Penampakan di Sinai yang melambangkan kenabian Musa sendiri.

Penampakan yang lain adalah wahyu yang diterima di Seir. Penampakan ini menandakan pewahyuan yang diterima oleh Yesus lantaran Seir merupakan daerah yang terletak di Yordan.

Penampakan yang ketiga adalah cahaya Tuhan yang bersinar dari pegunungan Paran. Penampakan ini merupakan perlambang kenabian Muhammad. Pegunungan Paran terletak di wilayah Hijaz, tempat Muhammad lahir dan hidup. Kata-kata berikut ini lebih memberikan petunjuk dan indikasi terhadap kenyataan ini:

“Ia datang dari tengah-tengah puluhan ribu orang yang kudus; di sebelah kanan-Nya tampak kepada mereka api yang menyala.”

Muhammad adalah seorang Nabi yang memasuki Mekkah, ibukota Hijaz, yang memimpin bala tentara sejumlah sepuluh ribu pasukan Muslimin untuk menundukkan para penyembah berhala Mekkah.

Perjanjian Baru, juga mengandung nubuat yang jelas tentang kemunculan Muhammad:

“Yesus berkata kepada mereka (Bani Israel): “Belum pernahkah kamu baca dalam Kitab Suci:  Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru: hal itu terjadi dari pihak Tuhan, suatu perbuatan ajaib di mata kita. Sebab itu, Aku berkata kepadamu, bahwa kerajaan Allah akan diambil dari padamu dan akan diberikan kepada suatu bangsa yang akan menghasilkan buah kerajaan itu. Dan barangsiapa jatuh ke atas batu itu, ia akan hancur dan barangsiapa ditimpa batu itu, ia akan remuk.” (Matius 21:42-44)

Stetment di atas ini merupakan sebuah nubuat yang mewartakan kepada kaum Yahudi bahwa kerajaan Tuhan akan diambil dari mereka, dan akan diberikan kepada bangsa yang lain. Tiada bangsa lain setelah Yesus yang mengklaim pesan langit kecuali bangsa Arab yang menyampaikan kepada dunia pesan Islam yang diwahyukan kepada Muhammad. Yesus menyebut bangsa yang menggatikan Bani Israel ini sebagai: “Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan.” Hal ini merupakan sebuah referensi terhadap Perjanjian yang dibuat antara Tuhan dan Ishak, pada masa Ibrahim, di mana Ismail tidak termasuk dari Perjanjian ini. Dari Perjanjian Lama kita membaca:

“Tentang Ismail, Aku telah mendengarkan permintaanmu; ia akan Kuberkati, Kubuat beranak cucu dan sangat banyak. Ia akan memperanakkan dua belas raja, dan Aku akan membuatnya menjadi bangsa yang besar. Tetapi perjanjian-Ku akan Kuadakan dengan Ishak, yang akan dilahirkan Sara bagimu tahun yang akan datang pada waktu seperti ini juga.” (Perjanjian Lama, Kejadian 17:20-21)

Ismail dan keturunannya, sesuai dengan ayat ini, tidak dimasukkan, pada masa Ibrahim, dari Perjanjian ini, dan atas alasan ini, Yesus menyebut mereka Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan. Kini Yesus mengabarkan Bani Israel bahwa batu yang sama yang telah dibuang itu telah menjadi batu penjuru.

  1. Muhammad dan bangsa Arab merupakan keturunan Ismail, dan bangsa inilah yang dinantikan Yesus untuk menggantikan bangsa Israel.
  2. Yesus menggambarkan bangsa yang menggantikan ini sebagai batu yang dibuang; Dan barangsiapa jatuh ke atas batu itu, ia akan hancur dan barangsiapa ditimpa batu itu, ia akan remuk. Hal ini berarti bahwa bangsa yang menerima kerajaan Tuhan ini akan menjadi sebuah bangsa pemberani, dapat menaklukkan setiap musuhnya yang menyerang dan meremukkan setiap musuh yang diserangnya. Gambaran ini hanya dapat diterapkan pada bangsa Arab saja yang telah terpilih dari seluruh bangsa dengan membawa pesan ruhani, prawira dalam membela diri dan menaklukkan musuh-musuhnya. Sejara, pasca Yesus, telah menyaksikan banyak bangsa prawira, namun tidak ada satu pun dari mereka yang digerakkan dan dimotivasi oleh wahyu kecuali umat Muhammad. [www.wisdoms4all.com]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s